kubetno1.net

Overstay 9 Bulan-Aniaya Teman Perempuan, Turis Prancis Diringkus Imigrasi

Pelaku kejahatan jalanan diborgol polisi / pelaku street crime. Agung Pambudhy/.
Foto: Ilustrasi (agung pambudhy/)

Buleleng -

Turis asal Prancis dengan inisial FRP, ditangkap oleh petugas Imigrasi Singaraja karena kedapatan melebihi izin tinggal atau overstay sembilan bulan.

Tak cuma itu, ternyata FRP juga terlibat kasus penganiayaan teman perempuannya, seorang warga asli Bali.

Kepala Kantor Imigrasi Singaraja Hendra Setiawan mengatakan FRP diamankan pada Kamis (4/7) di daerah Lovina, Singaraja Bali.

ADVERTISEMENT

SCROLL TO CONTINUE WITH CONTENT

Hendra menerangkan, petugas imigrasi mulanya mendapatkan informasi bahwa FRP diduga melakukan kekerasan terhadap teman perempuannya yang merupakan warga setempat.

Petugas imigrasi lalu mengecek dokumen warga Prancis tersebut dan menemukan pria itu ternyata sudah overstay di Bali selama sembilan bulan.

ADVERTISEMENT

Tim imigrasi, Hendra melanjutkan, langsung membawa FRP ke Kantor Imigrasi Singaraja guna menjalani pemeriksaan lebih lanjut.

"FRP datang ke Indonesia menggunakan Visa on Arrival (VOA) yang mana masa berlakunya sudah habis sejak 9 bulan yang lalu," katanya.

FRP disangka melanggar Pasal 78 ayat (3) Undang-Undang Nomor 6 Tahun 2011 tentang Keimigrasian. Warga Prancis itu terancam dideportasi dari Indonesia kembali ke kampung halamannya.

"Yang bersangkutan kemudian ditempatkan di ruang detensi Kantor Imigrasi Singaraja sembari menunggu dokumen administratif pendeportasiannya selesai," imbuh Hendra.

--------

Artikel ini telah naik di detikBali.



Layanan Pulih, Dirjen Imigrasi Minta Masyarakat Instal Ulang M-Paspor

Layanan Pulih, Dirjen Imigrasi Minta Masyarakat Instal Ulang M-Paspor


(wsw/wsw)

Terkini Lainnya

Tautan Sahabat