kubetno1.net

Didatangi Ormas, Sponsor Festival Kuliner Nonhalal Solo pun Menarik Diri

Suasana atrium di Solo Paragon Mal di mana acara festival kuliner nonhalal masih di nonaktifkan, pada Rabu (3/7/2024).
Festival Kuliner Nonhalal di Solo (Foto: Tara Wahyu/detikJateng)

Jakarta -

Salah satu sponsor dalam kegiatan Festival Kuliner Nonhalal di Solo Paragon Mall menarik diri. Mereka didatangi ormas yang menolak acara itu.

Adalah produsen kecap Lombok Gandaria, PT Lombok Gandaria yang memutuskan untuk menarik diri. Acara itu menjadi polemik usai mendapat protes sejumlah elemen masyarakat.

Kepala Divisi SDM dan Umum PT Lombok Gandaria Hernawan Wijayanto, saat dimintai konfirmasi membenarkan penarikan diri perusahaannya dari acara itu.

ADVERTISEMENT

SCROLL TO CONTINUE WITH CONTENT

"Betul, kami sudah menarik diri dari acara tersebut," kata Hernawan saat dihubungi detikJateng, Jumat (5/7/2024).

Festival Kuliner Nonhalal sempat didatangi kelompok Ormas Dewan Syariah Kota Surakarta (DSKS). Tak sampai di situ, Aliansi Ummat Islam Karanganyar (AUIK) juga mendatangi PT Lombok Gandaria, di Karanganyar untuk melakukan audiensi pada Kamis (4/7).

ADVERTISEMENT

Pasalnya, PT Lombok Gandaria diketahui sebagai salah satu sponsor Festival Kuliner Nonhalal di Paragon Mall Solo.

"Sebelum audiensi, kami sudah menarik diri dari event tersebut," jelasnya.

Dia menjelaskan pertemuan dengan AUIK, selain melakukan audiensi juga untuk bersilahturahmi. PT Lombok Gandaria pun telah menurunkan atribut sponsorship.

"Semua atribut kita turunkan. Ini juga menjadi bahan evaluasi ke depan," ucapnya.

Didatangi ormas AUIK

Dalam siaran persnya, Ketua Aliansi Umat Islam Karanganyar, Fadlun Ali mengatakan festival kuliner makanan nonhalal tersebut mendapat penolakan dari sebagian masyarakat, utamanya umat islam.

AUIK meminta PT Lombok Gandaria tidak terlibat dan ikut serta dalam festival tersebut.

"Ketika ikut menjadi salah satu sponsor, sama halnya mengajak masyarakat ikut menikmati makanan yang haram," kata Fadlun.

Protes ini dilayangkan AUIK karena acara tersebut bertentangan dengan nilai agama terkait makanan halal dan non halal.

"Itu bertentangan dengan nilai agama, adat istiadat, dan juga merugikan kesehatan. Dan juga berdampak pada perilaku manusia yang mengonsumsi makanan haram itu," ucapnya.

Dalam audiensi itu, AUIK ditemui jajaran direksi PT Lombok Gandaria. Ia mengatakan, pihak PT Lombok Gandaria bersedia mencabut sponsor di Festival Kuliner Nonhalal itu.

"Bahwasannya disampaikan, setelah adanya protes dari aliansi umat islam Karanganyar, sponsor dari Lombok Gandaria sudah dicabut. Dan bentuk-bentuk lainnya juga dilepas," ujar dia.

Diberitakan sebelumnya, Festival Kuliner Nonhalal yang dihelat di Solo Paragon Mall dihentikan sementara lantaran mendapat protes warga. Event itu dihentikan setelah Dewan Syariah Kota Surakarta (DSKS) menemui perwakilan Pemkot Solo untuk melakukan audiensi.

Humas DSKS Endro Sudarsono mengatakan pihaknya mengimbau umat Islam untuk tidak tidak ikut dalam festival tersebut. Pihaknya juga menyoroti soal spanduk pemberitahuan yang dinilai terlalu vulgar.

Baca artikel selengkapnya di detikjateng



Akhir Tragis Festival Keagamaan India: 121 Orang Tewas, Tenda Sampai Ambruk

Akhir Tragis Festival Keagamaan India: 121 Orang Tewas, Tenda Sampai Ambruk


(msl/msl)

Terkini Lainnya

Tautan Sahabat