kubetno1.net

Saking Sepinya Permintaan ke Shanghai, Qantas Tangguhkan Penerbangan

Pesawat Boeing 747 milik Qantas Airways resmi dipensiunkan. Pesawat jumbo jet itu diketahui telah terbang bersama maskapai  Australia ini selama 49 tahun.
Qantas Airways (Getty Images)

Sydney -

Industri penerbangan tak sepenuhnya pulih dari masa pandemi. Buktinya maskapai ini sampai menangguhkan penerbangan karena tak ada pesanan.

Dilansir dari VN Express pada Rabu (14/5/2024), Qantas Airways adalah maskapai Australia yang melakukan penangguhan rute Sydney ke Shanghai mulai 28 Juli. Alasannya, permintaan penerbangan masih rendah.

Rute penerbangan itu telah dibuka selama sembilan bulan, namun permintaan belum juga meningkat. Qantas pun menyetop sementara layanan ke Shanghai.

ADVERTISEMENT

SCROLL TO CONTINUE WITH CONTENT

Pesawat yang tadinya digunakan untuk rute ini akan dialihkan untuk ke tujuan lain di Asia yang memiliki permintaan lebih tinggi.

"Sejak Covid, permintaan perjalanan antara Australia dan Tiongkok belum pulih sekuat yang diharapkan. Dalam beberapa bulan, penerbangan kami ke dan dari Shanghai beroperasi sekitar setengah penuh," kata CEO Qantas Internasional Sam Wallace.

ADVERTISEMENT

Qantas akan terus memantau pasar Australia-Tiongkok dengan cermat dan berencana kembali ke Shanghai ketika permintaan sudah pulih. Penangguhan akan dilakukan sampai waktu yang tidak ditentukan.

Maskapai ini mulai fokus menggarap rute-rute baru ke Asia, baru-baru diresmikan layanan rute bari dari Brisbane ke Manila, Filipina, yang akan dimula pada akhir bulan Oktober. Selain itu, penerbangan tambahan ke Singapura mulai bulan Oktober dan seterusnya.

Qantas Airways juga meningkatkan frekuensi penerbangannya dari Sydney ke Bengaluru, India dari lima kali seminggu menjadi setiap hari selama sekitar empat bulan, mulai pertengahan Desember.



Simak Video "Detik-detik Roket Lilin Pertama Diluncurkan di Pangkalan Australia"
[Gambas:Video 20detik]
(bnl/fem)

Terkini Lainnya

Tautan Sahabat